Selamat Datang Di Primbonjodoh.net Situs Kitab Primbon Jawa Yang di Kutib Dari Kitab Primbon Kuno Bataljemur Adammakna.

Ikuti Kami Di Facebook

PRIMBON WETON KELAHIRAN

Di dalam kitab Centhini jilid 3 Pupuh 246, dengan tembang Kinanthi, dikisahkan bahwa Ki Wanakarta membeberkan pengetahuan tentang karakter seseorang berdasarkan 'Weton'nya, ke Nurwitri.
Weton adalah saat kelahiran seseorang yang berdasarkan penggabungan dari hari-hari Saptawara (tujuh hari) yaitu: Minggu, Senin, Selasa, Rabu, Kamis, Jumat, Sabtu dan hari-hari Pancawara (lima hari) yang terdirir dari: Pon, Wage, Kliwon , Legi, Paing, yang disebut dengan hari Pasaran.Misalkan, seseorang lahir pada hari (Saptawara) Jumat dan hari (Pancawara / Pasar) Pon, maka orang tersebut 'Weton'nya adalah Jumat Pon.
Sedangkan Neptu adalah nilai yang diberikan pada hari-hari Saptawara dan pada hari-hari pancawara, dengan perincian sebagai berikut. Hari-hari Saptawara: Minggu = 5, Senin = 4, Selasa = 3, Rabu = 7, Kamis = 8, Jumat = 6, Sabtu = 9. Hari-hari Pancawara: Pon = 7, Wage = 4, Kliwon = 8, Legi = 5, Paing = 9.
Dengan demikian orang yang memiliki Weton Jumat Pon, seperti yang ditulis di atas, Neptunya adalah 13 (Jumat = 6 dan Pon = 7)
Untuk seseorang yang memiliki Weton Jumat Pon, Jumat Wage, Jumat Kliwon, Jumat Legi dan Jumat Paing, menurut Kitab Centhini Pupuh 246, 'Pada' 5 sampai dengan 'Pada' 13 adalah sebagai berikut:
5. Manungsa wirasatipun 
metu saking wetonneki 
yen Jumngah Pon wetonira 
ton sabar kaku kang budi 
sru wani maring wong tuwa 
lan nora sinungan sugih 
(fitur dan karakter manusia yang lahir pada hari Jumat dan pasar Pon, tidak sabar, kaku, keras kepala, berani kepada orang tua dan tidak berlimpah materi)
6. Jumngah Wage wetonnipun 
yen becik luwih utami 
yen ala ngluwihi ala 
granyah nging micareng ngelmi 
adhemen panggawe ngiwa 
ton Ajeg pikirireki 
('weton' lahir pada hari dan pasar Jumat Wage, kalau baik, baik sekali, tetapi kalau jelek, jelek sekali, ramah dan terampil berbicara . Tidak konsisten, melenceng dari jalan yang telah disepakati)
7. Yen maksih anyar anggunggung 
yen wus lawas denalani 
Jumngah Wage pan terkadhang 
sandhunganne larang siwi 
nanging sok sinungan donya 
jinurung rijeki eblis 
(ketika masih baru dipuji-puji, tetapi kalau sudah lama dijelek-jelekan. Weton Jumat Wage, halangannya, sulit mendapatkan keturunan. Tetapi sering mendapatkan harta dunia yang tidak halal.
8. Jumungah Kliwon puniku 
pantes yen kinarya rabi 
pepikiran rada lumrah 
mring wong tuwa asring bekti 
nging rada wani wong lanang 
jinurung sugih rijeki 
(weton Jumat Kliwon, cepat dijadikan istri, bersahaja, hormat kepada orang tua, tetapi agak berani dengan pasangannya, rejeki berlimpah)
9. Teka pati marang kakung 
amituhu pituturing 
maratuwa kang Prayoga 
lawan betah asesirih 
sandhunganne wong punika 
padonne ambuntut-arit 
(setia kepada pria, taat nasehat orang tua, terus mengurangi-ngurani makan minum, tetapi hambatannya orang tersebut ada kejelekan yang disembunyikan.
10. Jumngah Legi wetonnipun 
kang pasti laki ping kalih 
pipikiran ton antepan 
kenceng ngarep kendho mburi 
lan takdirira Hyang Sukma 
kudu laki kaping kalih 
(weton Jumat legi yang pasti dua kali ganti pria, tidak setia, di depan mantap di belakang kendor. Sudah menjadi takdir dari Tuhan, dua kali menikah)
11. Kang ton kapanggih ing laku 
pangiwane sok andadi 
anging karsaning Hyang Suksma 
lan lakine pegat mati 
yen ala ngluwihi ala 
yen becik luwih utami 
(yang tidak terduga, sering melakukan tindakan yang tak terpuji. Tapi kehendak Tuhan, suaminya cerai mati. Jika jelek sangat jelek, tetapi jika baik, sangat baik)
12. Jumngah Paing wetonnipun 
imul watake ngaruwit 
saenan nora prasaja 
kelire akarya becik 
ing lair temah isinan 
dadya imul ton katawis 
(Weton Jumat Paing, terlihat baik, halus, pemalu, tetapi sesungguhnya tidak punya malu)
13. Arang kang mlempeng puniku 
kang wus kalebu ing tulis 
iku padha apilena 
nging kanthi kalawan takdir 
yen wus pinasthi jodhonya 
cumadhong karsa Hyang Widdhi 
(jarang yang memperhatikan dengan sungguh-sungguh apa yang telah ditulis, hendaknya dihafal, tetapi disertai dengan takdir menjadi jodohnya pasrah kepada Tuhan).
sumber: kitab primbon bataljemur adammakna.

Bagikan Di :

Facebook Google+ Twitter

Paling Sering Dibaca